Peringati Hardiknas 2019, Sehan Tekankan Sambutan Mendikbud RI

0
13
BUpati Sehan saat membacakan Sambutan Mendikbud, pada upacara peringatan Hardiknas, pagi tadi

Lensa.news,Boltim—Peringati Hari ari Pendidikan dan Kebudayaan Nasional yang jatuh pada Kamis 2 Mei 2019, Pemerintah daerah (Pemda) Kabupaten Bolaang Mongondow Timur (Boltim) gelar rangkaian upacara. Bertindak selaku inspektur upacara, Bupati Boltim Sehan Salim Lanjdar SH menekankan agar di HardikbudNas tahun ini, bisa menjadi momen untuk menguatkan dalam dunia pendidikan dan kebudayaan. “Utamanya yang ada di Kabupaten Bolaang Mongondow Timur (Boltim),” begitu kata Bupati Sehan saat membacakan sambutan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhajir Effendi.

Masih dalam sambutan Mendikbud, Bupati Sehan mengajak untuk konsentrasi segenap potensi pendidikan nasional yang menitikberatkan pembangunan sumber daya manusia yang dilandasi karakter yang kuat, ketrampilan, dan kecakapan yang tinggi. Sehingga mampu menjawab tantangan perkembangan zaman yang semakin kompetitif. “Teruslah bersemangat dan tulus menguatkan pendidikan dan memajukan kebudayaan Indonesia, khusunya yang ada di Kabupaten Bolaang Mongondow Timur,” ucap Sehan pagi tadi dihadapan seluruh peserta upacara.

Dalam rangka menerjemahkan kebijakan tersebut di sektor pendidikan, kementerian pendidikan dan kebudayaan telah memberi perhatian khusus untuk pendidikan di wilayah terluar, terdepan, dan tertinggal. Bahkan Kemendikbud memberi perhatian khusus pada pendidikan anak-anak indonesia yang berada di luar batas negara, seperti anak-anak keturunan Indonesia yang berada di sabah dan serawak, negara bagian Malaysia.

Perhatian pemerintah saat ini mulai bergeser dari pembangunan infrastruktur ke pembangunan sumber daya manusia. Di sini kekuatan sektor pendidikan dan kebudayaan menemukan urgensinya. “Semakin dewasa dalam berdemokrasi. Perlu diketahui bersama bahwa terbentuknya warga negara yang demokratis merupakan tujuan pendidikan nasional kita,” katanya lagi.

Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional, pasal 13 menyebutkan tujuan pendidikan nasional adalah mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab adalah hal yang lumrah.

Dalam kontestasi demokrasi selalu meninggalkan jejak residual yang bisa menimbulkan keretakan bahkan perpecahan. “Dalam momentum seperti ini tanggung jawab nasional kita dipertaruhkan, tanggung jawab untuk selalu menjaga aset vital bangsa yang tak ternilai harganya, yaitu semangat kerukunan, persaudaraan dan persatuan,” ujarnya. (mg4/hms).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.